Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Berapa jumlah Nabi dan Rasul sebenarnya?

Berapa jumlah Nabi dan Rasul sebenarnya? Pembaca Sekolahmuonline, berikut ini akan kita bahas secara detail tentang jumlah Nabi dan Rasul yang diutus oleh Allah Subhanhu wa Ta'ala. Selama ini mungkin kita hanya mengenal 25 Nabi dan Rasul saja, padahal banyak juga Nabi dan Rasul yang tidak Allah kisahkan atau sebutkan baik dalam Al-Quran maupun lewat sabda Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa Sallam yang terdapat dalam berbagai riwayat hadits.


Jumlah Nabi dan Rasul



Setiap Umat ada Rasul


Alhamdulillah, Allah Subhanahu wa Ta'ala mengirimkan Utusan (rasul) ke setiap bangsa dan Dia menyatakan bahwa mereka datang satu demi satu, seperti dalam firman-Nya:



ثُمَّ أَرْسَلْنَا رُسُلَنَا تَتْرَىٰ ۖ كُلَّ مَا جَاءَ أُمَّةً رَسُولُهَا كَذَّبُوهُ ۚ فَأَتْبَعْنَا بَعْضَهُمْ بَعْضًا وَجَعَلْنَاهُمْ أَحَادِيثَ ۚ فَبُعْدًا لِقَوْمٍ لَا يُؤْمِنُونَ



"Kemudian Kami utus (kepada umat-umat itu) rasul-rasul Kami berturut-turut. Tiap-tiap seorang rasul datang kepada umatnya, umat itu mendustakannya, maka Kami perikutkan sebagian mereka dengan sebagian yang lain. Dan Kami jadikan mereka buah tutur (manusia), maka kebinasaanlah bagi orang-orang yang tidak beriman." (QS. Al-Muminun; 44)



إِنَّا أَرْسَلْنَاكَ بِالْحَقِّ بَشِيرًا وَنَذِيرًا ۚ وَإِنْ مِنْ أُمَّةٍ إِلَّا خَلَا فِيهَا نَذِيرٌ



"Sesungguhnya Kami mengutus kamu dengan membawa kebenaran sebagai pembawa berita gembira dan sebagai pemberi peringatan. Dan tidak ada suatu umatpun melainkan telah ada padanya seorang pemberi peringatan." [Faatir 35:24].



Allah telah menamai beberapa Utusan itu dan memberi tahu kita kisah-kisah beberapa dari mereka, tetapi banyak yang lainnya yang tidak dikisahkan. Allah berfirman:



إِنَّآ أَوْحَيْنَآ إِلَيْكَ كَمَآ أَوْحَيْنَآ إِلَىٰ نُوحٍ وَٱلنَّبِيِّۦنَ مِنۢ بَعْدِهِۦ ۚ وَأَوْحَيْنَآ إِلَىٰٓ إِبْرَٰهِيمَ وَإِسْمَٰعِيلَ وَإِسْحَٰقَ وَيَعْقُوبَ وَٱلْأَسْبَاطِ وَعِيسَىٰ وَأَيُّوبَ وَيُونُسَ وَهَٰرُونَ وَسُلَيْمَٰنَ ۚ وَءَاتَيْنَا دَاوُۥدَ زَبُورًا

وَرُسُلًا قَدْ قَصَصْنَٰهُمْ عَلَيْكَ مِن قَبْلُ وَرُسُلًا لَّمْ نَقْصُصْهُمْ عَلَيْكَ ۚ وَكَلَّمَ ٱللَّهُ مُوسَىٰ تَكْلِيمًا



"Sesungguhnya Kami telah memberikan wahyu kepadamu sebagaimana Kami telah memberikan wahyu kepada Nuh dan nabi-nabi yang kemudiannya, dan Kami telah memberikan wahyu (pula) kepada Ibrahim, Isma'il, Ishak, Ya'qub dan anak cucunya, Isa, Ayyub, Yunus, Harun dan Sulaiman. Dan Kami berikan Zabur kepada Daud."

"Dan (Kami telah mengutus) rasul-rasul yang sungguh telah Kami kisahkan tentang mereka kepadamu dahulu, dan rasul-rasul yang tidak Kami kisahkan tentang mereka kepadamu. Dan Allah telah berbicara kepada Musa dengan langsung." [an-Nisa ’4: 163-164].



Nama-nama Nabi dan Rasul

 
Ibn Katsir rahimahullah berkata:

Inilah nama-nama Nabi yang namanya disebutkan dalam Alquran: Adam, Idris, Nuh, Hud, Shalih, Ibrahim, Luth, Isma'il, Ishaq, Ya'qub, Yusuf, Ayyub, Shu'ayb, Musa , Harun, Yunus, Dawud, Sulaiman, Ilyas, al-Yasa ', Zakariya, Yahya, dan 'Isa, serta Dzul-Kifl menurut banyak komentator, dan pemimpin mereka adalah Muhammad Shalawatullah 'alaihim.



Kata ", dan rasul-rasul yang tidak Kami kisahkan tentang mereka kepadamu" berarti: Rasul lain yang tidak disebutkan dalam Al-Qur'an. (Tafsir Ibn Katsir, 2/469)


Jumlah Nabi dan Rasul


Para ulama berbeda pendapat tentang jumlah nabi dan rasul, menurut apa yang sampai pada mereka dan pendapat mereka tentang kesahihan hadits yang menyebutkan jumlah mereka. Mereka yang mengklasifikasikan hadits sebagai shahih atau hasan memberikan pendapatnya berdasarkan riwayat tersebut; Mereka yang mengelompokkan hadits sebagai da'if mengatakan bahwa bilangan (jumlah nabai dan rasul) tersebut tidak dapat diketahui kecuali melalui Wahyu, sehingga mereka menahan diri untuk tidak menyebutkan bilangan/jumlahnya.


Hadits yang menyebutkan bilangan adalah sebagai berikut:

1. Diceritakan bahwa Abu Dzar berkata: Aku berkata: Wahai Rasulullah, ada berapa nabi? Dia berkata: "Seratus dua puluh empat ribu." Saya berkata: Ya Rasulullah, berapa banyak dari mereka adalah Rasul? Dia berkata: "Tiga ratus tiga belas, angka yang bagus." Saya berkata: Ya Rasulullah, siapa yang pertama dari mereka? Dia berkata: "Adam." … (Dikisahkan oleh Ibn Hibbaan, 361)


Hadits ini da'eef jiddan (sangat lemah). Isnaadnya termasuk Ibraahim ibn Hishaam al-Ghassaani, di antaranya adh-Dhahabi berkata: dia adalah matrook (ditolak). Sungguh, Abu Haatim berkata: (Dia) seorang pembohong. Oleh karena itu, Ibn al-Jawzi memutuskan bahwa hadits itu dibuat-buat dan palsu.

Ibn Katheer (semoga Allah mengasihani dia) berkata:

Hadits ini diriwayatkan panjang lebar oleh al-Haafiz Abu Haatim ibn Hibbaan al-Basti dalam bukunya al-Anwaa 'wa't-Taqaaseem, dan dia berkata bahwa itu shahih. Namun Abu'l-Faraj ibn al-Jazwi tidak setuju dengannya dan memasukkan hadits ini dalam bukunya al-Mawdoo'aat (hadits yang dibuat-buat) dan menuduh Ibraaheem ibn Hishaam memalsukan hadits tersebut. Tidak diragukan lagi bahwa lebih dari satu imam al-jarh wa't-ta'deel (evaluasi terhadap perawi hadits) mengkritiknya karena hadits ini. (Tafsir Ibn Katheer, 2/470)

Shu'ayb al-Arna'oot berkata: Isnaadnya adalah da'eef jiddan (sangat lemah) - dan dia mengutip komentar para ulama tentang Ibraaheem ibn Hishaam.

Tahqeeq Shahih Ibn Hibbaan, 2/79


2. Sebuah hadits yang menyebutkan angka ini - seratus dua puluh empat ribu - juga diriwayatkan melalui isnaad lain:

Diceritakan bahwa Abu Umaamah bersabda: Aku berkata: Ya Nabi Allah, ada berapa nabi? Dia berkata: "Seratus dua puluh empat ribu, tiga ratus lima belas di antaranya adalah angka yang bagus." (Diceritakan oleh Ibn Hibbaan dalam Tafsirnya, 963)


Ibn Katheer (semoga Allah mengasihani dia) berkata:

Mu'aan ibn Rifaa'ah as-Silaami adalah da'eef; 'Ali ibn Yazeed adalah da'eef; dan al-Qaasim Abu 'Abd ar-Rahmaan juga da'eef. (Tafsir Ibn Katheer, 2/470)



3. Hadits Abu Dharr (ra dengan dia) juga diriwayatkan melalui isnaad lain, tanpa menyebutkan jumlah Nabi; melainkan menyebutkan jumlah Utusan:

Dia berkata: Aku berkata: Ya Rasulullah, ada berapa Rasul di sana? Dia berkata: "Tiga ratus sekian, angka yang bagus." (Dikisahkan oleh Ahmad, 35/431)


Menurut riwayat lain (35/438): "tiga ratus lima belas, angka yang bagus."


Shu'ayb al-Arna’oot berkata:

Isnaadnya adalah da'eef jiddan (sangat lemah), karena 'Ubayd ibn al-Khashkhaash adalah majhool (tidak diketahui) dan Abu' Umar ad-Dimashqi adalah da'eef. Ad-Daaraqutni berkata: al-Mas'oodi dari Abu 'Umar ad-Dimashqi adalah matrook (ditolak).

Al-Mas'oodi adalah 'Abd ar-Rahmaan ibn' Abdullah ibn 'Utbah.

Tahqiq Musnad Ahmad, 35/432



4. Diceritakan bahwa Anas bersabda: Rasulullah SAW bersabda: “Allah mengutus delapan ribu Nabi, empat ribu kepada Bani Israel dan empat ribu ke seluruh umat manusia.”

Diriwayatkan oleh Abu Ya'la dalam Musnadnya, 7/160

Hadits ini da'eef jiddan (sangat lemah).

Al-Haythami (semoga Allah mengasihani dia) berkata:

Itu diriwayatkan oleh Abu Ya'la dan isnaadnya termasuk Moosa ibn 'Ubaydah ar-Rabdhi, yang da'eef jiddan.

Majma ‘az-Zawaa’id, 8/210



Ibn Katheer (semoga Allah mengasihani dia) berkata:

Ini juga merupakan da'eef isnaad. Ini termasuk ar-Rabdhi yang dha'if, dan syekhnya ar-Raqqaashi juga lebih lemah dari dia.

Tafsir Ibn Katheer, 2/470



5. Diceritakan bahwa Abu'l-Waddaak berkata: Abu Sa'id berkata kepadaku: Apakah para Khaariji percaya pada Dajjaal? Aku berkata: Tidak. Dia berkata: Rasulullah (saw) berkata: “Aku adalah Penutup dari seribu Nabi atau lebih; tidak ada Nabi yang diutus tetapi dia memperingatkan bangsanya tentang Dajjaal… " (Dikisahkan oleh Ahmad, 18/275)

Hadits ini dha'if karena Mujaalid ibn Sa'id adalah da'eef.

Al-Haythami (semoga Allah mengasihani dia) berkata:

Itu diriwayatkan oleh Ahmad, dan isnaadnya termasuk Mujaalid ibn Sa'id. An-Nasaa'i menggolongkannya sebagai thiqah (dapat dipercaya) dalam satu riwayat tetapi dia berkata tentang yang lain: Dia tidak qawiy (kuat). Sejumlah ulama menggolongkannya sebagai da'eef.

Majma ‘az-Zawaa’id, 7/346

Itu juga digolongkan sebagai dha'if oleh al-Arna'oot dalam Tahqeeq al-Musnad, 18/276



6. Hadits ini diriwayatkan dari Jaabir ibn 'Abdullah (ra dengan dia):

Itu diriwayatkan oleh al-Bazzaar dalam Musnadnya, 3380, Kashf al-Astaar.

Isnaadnya mencakup Mujaalid ibn Sa'eed; telah disebutkan di atas bahwa dia dha'if.

Al-Haythami (semoga Allah mengasihani dia) berkata:

Itu diriwayatkan oleh al-Bazzaar dan isnaadnya termasuk Mujaalid ibn Sa'id, yang digolongkan sebagai da'eef oleh mayoritas.

Majma ‘az-Zawaa’id, 7/347

Kesimpulan Jumlah Nabi dan Rasul


Dari hadits-hadits yang dikutip di atas - dan ada hadits lain yang belum kami kutip untuk menghemat tempat, yang semuanya dha'if - jelas bahwa ada perbedaan riwayat mengenai jumlah Nabi dan Rasul. Setiap kelompok berbicara atas dasar riwayat yang sahih menurut pendapat mereka. 

Yang paling terkenal dari riwayat yang disebutkan di atas adalah hadits Abu Dzar (ra dengan dia), yang mengatakan bahwa jumlah Nabi adalah seratus dua puluh empat ribu, di antaranya jumlah Rasul tiga ratus dan limabelas. Beberapa ulama bahkan mengatakan bahwa jumlah Nabi sama dengan jumlah sahabat Nabi radhiyallahu 'anhum dan jumlah Rasul sama dengan jumlah orang yang hadir di Badar. 

Tetapi dengan memeriksa isnaad dari riwayat-riwayat ini, tidak terlihat bagi kita bahwa hadits-hadits ini adalah shahih, baik secara individu atau ketika isnaad-nya disatukan.


Komentar Para Ulama tentang Hadits yang Menyebutkan Jumlah Nabi dan Rasul


Berikut pendapat beberapa ulama terkemuka yang mengatakan bahwa hadits-hadits tersebut dan jumlah yang disebutkan di dalamnya tidak shahih:

1. Syekh al-Islam Ibn Taymiyah berkata:

Dari apa yang disebutkan oleh Ahmad, Muhammad ibn Nasr dan lainnya, jelas bahwa mereka tidak mengetahui jumlah Kitab dan Rasul, dan hadits Abu Dzar yang berbicara tentang itu tidak terbukti dalam pandangan mereka. (Majmoo 'al-Fataawa, 7/409)

Dari riwayat dua imam Ahmad dan Muhammad ibn Nasr al-Marwazi ini jelas bahwa mereka menganggap hadits-hadits yang menyebut jumlah nabi sebagai dha'if. Apa yang tampaknya menjadi kasus adalah bahwa Syekh al-Islam (semoga Allah mengasihani dia) mendukung mereka dalam hal itu. Dan dia menunjukkan bahwa hadits Abu Dzar adalah dha'if. Seperti yang dia katakan: Diriwayatkan dalam hadits Abu Dzar bahwa jumlah mereka tiga ratus tiga belas, tetapi hadits itu tidak dikutip sebagai bukti; Sebaliknya apa yang dikutip sebagai bukti adalah ayat-ayat yang berbicara tentang jumlah mereka yang besar.



2. Ibn 'Atiyyah (semoga Allah mengasihani dia) bersabda dalam tafsirnya atas ayat di an-Nisa':

Kata-kata Allah, "dan Rasul Kami tidak menyebutkan kepadamu" [an-Nisa '4: 164], menyiratkan sejumlah besar Nabi, tanpa menyebutkan nomor tertentu. Allah, semoga Dia diagungkan, berfirman (interpretasi makna):


"Dan tidak pernah ada bangsa selain seorang pemberi peringatan yang lewat di antara mereka" [Faatir 35:24]

"Dan banyak generasi di antaranya" [al-Furqaan 25:38].

Apa yang telah diriwayatkan tentang jumlah Nabi tidak benar; Allah tahu yang terbaik tentang jumlah mereka, semoga berkah Allah atas mereka. Kutipan akhir.


3. Para ulama dari Komite Tetap Dewan Fatwa Saudi ditanya:

Berapa jumlah Nabi dan Rasul (berkah dan damai Allah besertanya)?

Mereka menjawab:

Tidak ada yang tahu jumlah mereka kecuali Allah, karena Dia berkata (tafsir arti):

“Dan, sungguh Kami telah mengirimkan Utusan sebelum kamu (Muhammad SAW); dari beberapa dari mereka Kami telah menceritakan kisah mereka kepada Anda dan dari beberapa Kami tidak menceritakan kisah mereka kepada Anda ” [Ghaafir 40:78].



Mereka yang dikenal adalah mereka yang disebutkan dalam Al-Qur'an atau Sunnah shahih.

Syekh 'Abd al-Azeez ibn Baaz, Syek' Abd ar-Razzaaq 'Afeefi, Syaikh' Abdullah ibn Ghadyaan, Syekh 'Abdullah ibn Qa'ood (Fataawa al-Lajnah ad-Daa'imah, 3/256)



4. Syekh 'Abd al-'Azeez ibn Baaz berkata:

Dalam hadits Abu Dzar yang diriwayatkan oleh Abu Haatim ibn Hibbaan dan lainnya, dikatakan bahwa dia bertanya kepada Nabi (saw) tentang Rasul dan tentang Nabi, dan Nabi (berkah dan damai Allah besertanya) bersabda: "Para nabi adalah seratus dua puluh empat ribu dan para Rasul tiga ratus tiga belas." Menurut riwayat Abu Umaamah: tiga ratus lima belas. Namun kedua hadits ini menurut para ulama. Mereka memiliki riwayat yang menguatkan, tetapi itu juga da'eef, seperti yang telah kami sebutkan di atas. Menurut beberapa dari mereka dikatakan bahwa Nabi (berkah dan damai Allah besertanya) berkata bahwa ada seribu Nabi atau lebih, dan dalam beberapa dikatakan bahwa jumlah Nabi adalah tiga ribu. Semua hadits yang berbicara tentang masalah ini adalah da'eef; Nyatanya, Ibn al-Jawzi menganggap hadits Abu Dzar telah dipalsukan. Intinya adalah tidak ada riwayat yang dapat dipercaya tentang jumlah Nabi dan Rasul; tidak ada yang tahu jumlah mereka kecuali Allah, semoga Dia dimuliakan dan ditinggikan. Tapi mereka adalah angka yang bagus. Allah telah memberi tahu kita kisah-kisah beberapa dari mereka dan Dia belum memberi tahu kita kisah-kisah orang lain dalam kebijaksanaan-Nya, semoga Dia dimuliakan dan ditinggikan. (Majmoo ‘Fataawa ash-Shaykh Ibn Baaz, 2/66, 67)



5. Syekh 'Abdullah ibn Jibreen ditanya:

Berapa jumlah Nabi dan Rasul? Bukankah mempercayai beberapa dari mereka (karena kita tidak menyadarinya) dianggap sebagai kufur? Berapa jumlah Kitab Samawi?

Dia membalas:

Dalam sejumlah hadits disebutkan bahwa jumlah Nabi adalah seratus dua puluh empat ribu, dan jumlah Rasul di antara mereka adalah tiga ratus tiga belas; Diceritakan pula bahwa jumlah Nabi adalah delapan ribu. Semua hadits ini dikutip dalam Tafsir al-Qur'an Ibn Katheer al-'Azeem, di akhir Soorat an-Nisa ', dalam tafsirnya tentang ayat di mana Allah, semoga Dia diagungkan, mengatakan (interpretasi dari artinya): "dan Utusan Kami belum menyebutkan kepada Anda" [an-Nisa '4: 164]. Tapi hadits tentang hal ini semuanya dhaif, padahal faktanya ada banyak sekali. Jadi lebih baik jangan membahas masalah ini. Apa yang dituntut dari seorang Muslim adalah untuk percaya secara khusus pada para Nabi yang namanya disebutkan oleh Allah dan Rasul-Nya, dan untuk percaya pada yang lainnya secara umum. Allah mengutuk orang-orang Yahudi karena membedakan mereka, seperti yang Dia katakan (tafsir makna): “… berkata, Kami percaya pada beberapa tapi menolak yang lain…” [an-Nisa '4: 150]. Kami percaya pada setiap Nabi dan setiap Rasul yang diutus Allah pada suatu waktu atau lainnya, tetapi pesan masing-masing adalah untuk orang-orang pada masanya dan Kitabnya untuk bangsanya dan bangsanya.



Mengenai jumlah kitab, disebutkan dalam hadits panjang yang diriwayatkan dari Abu Dzar bahwa jumlah kitab adalah seratus kitab dan empat kitab, seperti yang disebutkan oleh Ibn Katheer dalam tafsirnya atas ayat yang dikutip di atas. Wallahu a'lam . Allah telah menyebutkan Taurat, Injil, Mazmur (Zaboor), dan Kitab Suci Ibraaheem dan Moosa, jadi kami percaya akan hal itu dan kami percaya bahwa Allah memiliki banyak Kitab yang kami tidak memiliki pengetahuan; cukup bagi kita untuk mempercayai mereka secara umum. (Fataawa Islamiyyah, 1/41).

Wallahu a'lam bish-shawab.

Referensi:

https://islamqa.info/ar/answers/95747/هل-صح-في-عدد-الانبياء-والرسل-شيء

Posting Komentar untuk "Berapa jumlah Nabi dan Rasul sebenarnya?"

Memuat...
close