Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Rangkuman Sejarah Indonesia Kelas 10 Bab 4 Kehidupan masyarakat Praaksara Indonesia ~ sekolahmuonline.com

Rangkuman Sejarah Indonesia Kelas 10 Bab 4 Kehidupan masyarakat Praaksara Indonesia ~ sekolahmuonline.com. Pembaca Sekolahmuonline, berikut ini Sekolahmuonline sajikan rangkuman atau ringkasan mata pelajaran Sejarah Indonesia Kelas 10 Bab 4 yang membahas tentang Kehidupan masyarakat Praaksara Indonesia. Silahkan dibaca dan dipelajari, semoga bermanfaat.
Rangkuman atau ringkasan mata pelajaran Sejarah Indonesia Kelas 10 Bab 4 Kehidupan masyarakat Praaksara Indonesia
Sejarah Indonesia kelas X Bab 4 Kehidupan masyarakat Praaksara Indonesia terdiri dari dua kegiatan pembelajaran:
- Kegiatan Pembelajaran Pertama: Perkembangan kehidupan masyarakat praaksara berdasarkan hasil hasil kebudayaan materialnya
- Kegiatan Pembelajaran Kedua: Perkembangan kehidupan masyarakat praaksara berdasarkan corak kehidupannya

Rangkuman Sejarah Indonesia Kelas X Bab 4 Kehidupan masyarakat Praaksara Indonesia

√ Kebudayaan masyarakat praaksara mengalami perkembangan dan peningkatan dari masa ke masa mulai dari yang masih sangat primitive , berupa batu yang belum diproses sampai akhirnya mereka pandai mengolah logam menjadi perkakas mereka , seperti yang tergambar pada periodesasi berikut ini:

1. Jaman Palaeolithikum : hanya berupa batu yang belum mengalami proses apapun hanya diambil begitu saja dari alam sehingga belum bisa digunakan untuk bercocok tanam. Hasil budayanya; Kapak genggam, Chopper, Kapak berimbas, Belati

2. Jaman Messolithikum : batu yang mereka gunakan mulai diproses sederhana yaitu hanya dengan membelahnya menjadi dua bagian yang memiliki sisi sisi yang tajam sehingga bisa digunakan untuk bercocok tanam dengan cara berkebun . Hasil budayanya ; Kapak Sumatra, Kapak pendek, Gua tempat tinggal( Abrissauche Roche), Kyokkenmodinger, Alat serpih yang berasal dari tulang, Kesenian gambar pada dinding gua

3. Jaman Neolithikum : batu yang pada masa Messolithikum hanya dibelah saja, pada masa ini sudah diasah sehingga menghasilkan kapak yang lebih tajam sehingga bisa digunakan untuk menggali tanah sehingga mereka bisa bercocok tanam yang lebih meningkat dari berkebun yaitu berladang. Hasil budayanya : Kapak persegi, Kapak lonjong, Kapak bahu, Gerabah, Perhiasan, Alat pemukul kayu untuk membuat pakaian.

4. Jaman Logam : masyarakat pada masa ini sudah mengenal logam sehingga perkakas yang mereka gunakan sekarang terbuat dari logam yang di cetak dengan menggunakan 2 tekhnik mencetak yaitu Bivolve dan a cire perdue, kemudian diasah yang kepandaiannya sudah dimiliki sejak jaman Neolithikum. Sehingga dengan perkakas logam yang diasah tentu lebih tajam dari batu yang diasah. Dengan kapak logam yang diasah ini mereka bisa gunakan untuk membalik tanah sehingga mereka bisa mengembangkan cara bercocoktanam dengan tekhnik bersawah. Hasil kebudayaannya : Alat-alat yang terbuat dari logam : Rumah kayu, Seni ukir dan seni hias, Nekara, Moko, Candrasa, Bejana Perunggu

5. Jaman Megalithikum : masa ini sudah berlangsung sejak jaman neolithikum dan terus berlanjut hingga jaman logam, jadi perkakas yang mereka gunakan adalah perkakas yang dihasilkan pada jaman tersebut. Sedangkan hasil budaya dari jaman ini umumnya terkait dengan benda benda benda atau bangunan yang berfungsi sebagai sarana untuk mewujudkan kepercayaan Animisme dan Dinamisme. Hasil budayanya adalah ; Bangunan besar yang terbuat dari batu : Menhir, Arca, Punden berundak, Peti kubur, Dolmen, Sarkofagus, Waruga

√ Nenek moyang bangsa Indonesia yang menurunkan generasi paling banyak sekarang ini diduga berasal dari daerah Yunan, China Selatan. Kedatangan nenek moyang bangsa Indonesia terbagi menjadi dua gelombang, yaitu gelombang Proto Melayu dan Deutro Melayu (Melayu Muda). Dalam buku Sejarah (2007) karya Anwar Kurnia, bangsa Proto Melayu membawa kebudayaan neolitikum (batu baru) dengan arah persebarannya ras Papua-Melanosoid dan ras Austronesia. Sedangkan bangsa Deutro Melayu tiba di Kepulauan Indonesia setelah bangsa Proto Melayu. Gelombang ini masih tergolong ras Austronesia. Pada perkembangannya, ras Papua-Melanosoid, Austronesia, dan sisa ras Austro-Melanosoid melahirkan berbagai macam suku bangsa yang tersebar di seluruh Indonesia.

Seiring perkembangan zaman, corak kehidupan nenek moyang bangsa Indonesia juga berubah. Corak kehidupan nenek moyang bangsa Indonesia menjelang zaman sejarah dapat dijelaskan sebagai berikut:

1. Masyarakat agraris
Pada zaman neolitikum akhir, masyarakat Indonesia sudah pandai bercocok tanam dan beternak. Cara bercocok tanam yang pertama dilakukan adalah sistem berkebun, meningkat menjadi berladang , lambat laun sistem tersebut berubah menjadi bersawah.
Cara bercocok tanam dengan bersawah kemudian menjadi bagian hidup mereka. Oleh karena itu, masyarakat mencari tempat tinggal dan tempat bercocok tanam yang terletak di sepanjang aliran sungai. Akhirnya, mereka mampu menghatur irigasi sederhana. Mereka juga bisa menentukan jenis tanaman yang cocok ditanam pada suatu musim. Hal ini karena masyrakat zaman itu sudah mempelajari astronomi (ilmu perbintangan).
Peralatan pertanian yang dipakai adalah cangkul dari perunggu, kapak persegi, dan kapak lonjong. Mereka menggunakan ani-ani untuk memotong padi. Hal ini memperlihatkan adanya corak kebudayaan sungai.

2. Masyarakat bahari
Kemampuan nenek moyang dalm mengarungi lautan sudah ada sejak dahulu. Ketika memasuki Kepulauan Indonesia, mereka menggunakan perahu bercadik. Perahu bercadik adalah jenis perahu yang di kanan kirinya menggunakan bambu dan kayu supaya tetap seimbang. Masyarakat bahari bertenmpat tinggal di sepanjang pantai.
Mereka menangkap ikan dan kerang. Pengetahuan arah angin dan astronomi didapat dari pengalaman berlayar selama bertahun-tahun. Kemampuan dan pengetahuan bahari kemudian dianut oleh masyarakat di Kerajaan Sriwijaya dan suku Bugis di Sulawesi Selatan. Kepandaian ini menyebar ke seluruh Indonesia sehingga meninggalkan kebudayaan laut Indonesia.

3. Masyarakat seni
Nenek moyang Indonesia sudah pandai membuat boneka-boneka untuk kesenian wayang. Alat-alat gamelan sudah sejak lama dibuat untuk menambah kemeriahan seni pertunjukkan. Tak hanya itu, mereka juga sudah membuat batik, kerajinan logam dengan beragam bentuk, dan benda-benda dari batu besar.

4. Masyarakat religius
Pada saat agama belum masuk ke Indonesia, nenek moyang mempercayai adanya kekuatan yang mahatinggi di luar dirinya. Kekuatan ini terdapat di alam semesta. Hal ini muncul kepercayaan animisme dan dinamisme. Animisme adalah kepercayaan kepada roh nenek moyang, sedangkan dinamisme adalah kepercayaan kepada benda yang memiliki keuatan gaib, kesakitan, atau tuah. 

Demikian postingan Sekolahmuonline yang menyajikan rangkuman atau ringkasan mata pelajaran Sejarah Indonesia Kelas 10 Bab 4 Kehidupan masyarakat Praaksara. Rangkuman Sekolahmuonline rujuk dari Modul PJJ Sejarah Indonesia kelas X. Semoga bermanfaat. Silahkan baca postingan-postingan Sekolahmuonline lainnya.

Lengkap Soal Sejarah Indonesia kelas 10 dan Kunci Jawaban serta pembahasannya dapat Anda baca dan pelajari pada tautan/link di bawah ini:

Posting Komentar untuk "Rangkuman Sejarah Indonesia Kelas 10 Bab 4 Kehidupan masyarakat Praaksara Indonesia ~ sekolahmuonline.com"

Memuat...