Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Soal Bahasa Indonesia Kelas 12 Bab 7 Nilai-Nilai dalam Buku Pengayaan ~ sekolahmuonline.com

Soal Bahasa Indonesia Kelas 12 Bab 7 Nilai-Nilai dalam Buku Pengayaan ~ sekolahmuonline.com. Pembaca Sekolahmuonline, berikut ini Sekolahmuonline sajikan kembali contoh soal mata pelajaran Bahasa Indonesia Kelas 12 lengkap dengan Kunci Jawabannya. Kali ini Sekolahmuonline sajikan soal-soal Pilihan Ganda Bahasa Indonesia Kelas XII Bab 7 Nilai-Nilai dalam Buku Pengayaan. Silahkan dibaca dan dipelajari, semoga bermanfaat.
Soal Bahasa Indonesia Kelas XII Bab 7 Nilai-Nilai dalam Buku Pengayaan ~ sekolahmuonline.com
Bahasa Indonesia Kelas 12 Bab 7 Nilai-Nilai dalam Buku Pengayaan meliputi dua kegiatan pembelajaran, yaitu:
Pertama: Menggali nilai moral dalam buku fiksi (berupa kumpulan cerpen atau kumpulan puisi)
Kedua: Melaporkan hasil penilaian membaca buku fiksi (kumpulan cerpen ) dan nonfiksi

Soal Pilihan Ganda Bahasa Indonesia Kelas XII Bab 7 Nilai-Nilai dalam Buku Pengayaan

Jawablah soal-soal berikut ini dengan memilih huruf A, B, C, D, atau E pada jawaban yang benar dan tepat!

1. Cermatilah kutipan berikut!

Kutipan 1

“ Ah betapa sempurnanya Tuhan. Ada Tuhan untuk kaum atasan yang berumah besar, berloteng ke atas, dan ada Tuhan untuk kaum bawah yang berloteng juga tetapi ke arah bawah kolong jembatan; yang penting mulut anak-anak itu harus bisa ditutup disuap dengan nasi atau apa pun yang bisa dimakan”

Kutipan 2

Bukan pasar itu yang membuat aku pulang, tak jua kerajinan tangannya yang bisa ditemukan di toko-toko souvenir di Jakarta, tetapi sesungguhnya aku kangen terhadap ibu. Lebih dari itu, ada hal lain yang lebih kuat memanggilku, yaitu suara yang selalu menyentak hatiku selama dua puluh tahun ini. Suara itu seperti suara lagu sayup sunyi, namun gemanya selalu meremas hati


Nilai moral dalam kutipan 1 dan kutipan 2 tersebut termasuk moral dalam aspek kehidupan antara manusia dengan…
A. Tuhan; nurani
B. manusia; Tuhan
C. nurani; alam
D. alam; Tuhan
E. Tuhan; manusia

Jawaban: A

Pembahasan:
Kutipan 1 menunjukkan betapa manusia meyakini dan menyadari akan keberadaan Tuhan yang tidak pandang bulu dalam melimpahkan kasih sayang-Nya kepada hamba-hamba-Nya; kutipan 2 menunjukkan adanya suara-suara hati seorang manusia yang tidak bisa dibohongi dan dipengaruhi oleh apa pun

2. Cermatilah kutipan berikut!

“ Terima kasih atas nasihat Pak Dalkijo. Untuk mereka yang suka gampangan dan ingin serba mudah nasihat Bapak tentu pas. Dan maaf Pak, saya bukan dari kalangan seperti itu. Jadi saya memilih mengundurkan diri terhitung sejak hari ini”.

“Dik Kabul”

“Maaf Pak. Keputusan saya tak bisa ditarik lagi. Saya keluar”

Dalkijo menarik kedua kakinya dari atas meja dan membantingnya ke lantai.

Berdiri dengan kaki terbuka seperti koboi siap berkelahi. Tapi Kabul malah kelihatan tenang. Untuk beberapa saat suasan terasa genting.

“ Baik. Tapi jangan salahkan saya bila Dik Kabul harus menghadapi interogasi aparat keamanan. Dan ini Dik Kabul. Idealismemu tidak akan membuat Dik Kabul jadi pahlawan. Kecuali Don Kisot”. (OOP)


Kutipan di atas mengandung nilai moral yang menyangkut aspek kehidupan manusia dengan….
A. alam
B. Tuhan
C. manusia
D. lingkungan
E. nurani

Jawaban: C

Pembahasan:
Kutipan tersebut menunjukkan betapa seseorang kadang sering berkonflik dengan orang lain karena perbedaan idealisme dan pandangan hidup. Di satu sisi ada tipe manusia yang memegang erat keyakinan akan kebenaran dan tanggung jawab yang hakiki, tetapi sering berbenturan dengan orang lain yang memiliki pandangan dan kepentingan yang berbeda.

3. Pesan moral yang terdapat pada kutipan di atas adalah….
A. Sebaiknya kita menjauhi tindak korupsi agar tidak merugikan negara
B. Hidup sederhana lebih utama daripada hidup mewah dari hasil korupsi
C. Mempertahankan idealisme untuk hidup yang lebih bermartabat
D. Sikap berbudi luhur akan melahirkan kedamaian di masyarakat
E. Menjauhi sifat iri, dengki, ambisius, rakus, dan tamak

Jawaban: C

Pembahasan:
Pesan moral dalam kutipan cerita tersebut adalah seseorang hendaknya tetap mempertahankan idealismenya yang baik untuk kehidupan yang lebih bermartabat. Terlihat dari tokoh Kabul sebagai tokoh sentral dalam kutipan tersebut

4. Cermatilah terjemahan tembang Asmaradana karya Pakubuwono IV berikut ini!

Tidak mudah orang hidup 
Jika tanpa tahu makna kehidupan
Hidupnya bagiakan kerbai
Lebih baik kerbau dagingnya
Halal jika dimakan
Sebaliknya daging manusia
Jika dimakan pastilah haram

Hati-hatilah kita
Jangan sampai anak cucu kita terlena
Jangan terbuai dengan kehidupan
Dan jangan pula memiliki ambisi
Terhadap pernik keindahan dunia
Siang malam selalu ingat
Bahwa hidup pasti berakhir

Pesan moral yang dapat kita petik dari kutipan di atas adalah sebagai berikut, kecuali…
A. Setiap manusia harus memahami makna hidup dan kehidupan
B. Kita sebaiknya tidak terlena oleh gemerlap dan indah dunia 
C. Janganlah kita memakan sesama, merugikan orang lain
D. Kehidupan ini tidaklah abadi dan ingat akan hari akhir
E. Lebih baik kita mengonsumsi daging kerbau yang tidak haram

Jawaban: E

Pembahasan:
Pesan-pesan moral yang dapat dipetik termaktub dari pernyataan A,B,C,D

5. Cermatilah kutipan cerpen berikut!

“Kang Ratib, jadi kamu hendak mengambil Jebris dari kantor polisi?”

“Ya. Dan kuharap kamu tidak keberatan.”

“lalu?”

“ Juga bila kamu tidak keberatan, Jebris kita coba ajak bekerja di rumah kita.

Mungkin dia bisa masak dan cuci pakaian.”

“Andaikan dia mau, apakah kamu tidak merasa risi ada pelacur di antara kita?”

“Yah, ada risinya juga. Tetapi mungkin itu jalan yang bisa kita tempuh.”

“Bila Jebris tidak mau?”

“Kita akan terus bertetangga dengan dia. Dan kamu tak usah khawatir malaikat pembawa berkah tidak akan datang ke rumah ini bila kamu tetap punya kesabaran dan sedikit empati terhadap anak penjual gembus itu.”


Nilai moral yang terkandung dalam penggalan cerita di atas bila dikaitkan dengan kehidupan sehari-hari adalah….
A. Tidak mudah menerima seorang bekas pelacur atau napi memasuki kehidupan normal di mayarakat
B. Kehidupan rumah tangga akan terancam apabila bekas pelacur memasuki kehidupan seseorang 
C. Pelacur juga manusia yang wajib mendapat kehidupan yang layak di masyarakat
D. Tidak baik menjadi pelacur karena merupakan pekerjaan yang diharamkan
E. Selalu sabar dan penuh empati kepada sesama yang mengalami nasib tidak beruntung

Jawaban: A

Pembahasan:
Dalam kehidupan sehari-hari di masyarakat, secara umum masyarakat masih kurang bisa menerima kehadiran bekas napi ataupun pelacur dalam kehidupan mereka. Sebagian masih beranggapan bahwa mereka pasti akan kambuh dan mengganggu keharmonisan hidup bermasyarakat.

6. Perhatikan kutipan buku nonfiksi berikut ini.

Buku ini berjudul Matematika Aplikasi yang diperuntuhkan untuk SMA dan MA Kelas XII program studi ilmu alam, supaya dapat dipelajari sebagai sumber pengetahuan dan siswa dapat mendalami pelajaran matematika secara luas. Buku ini ditulis oleh Pesta E. S. dan Cecep Anwar H, F, S dimana dalam buku ini siswa dapat belajar aktif melalui aktivitas di kelas, gamemath dan siapa berani. Buku ini tergolong buku pelajaran yang materinya disajikan dengan bahasa yang lugas dan ilustrasi yang menarik. Buku ini berbalur ungkapan santun dengan bahasa yang komunikatif sehingga mudah dipahamioleh siswa. Selain itu, buku ini juga didukung dengan tampilan tata letak yang baik, desain dan ilustrasi yang menarik dengan memperhatikan tingkat pemahaman siswa.


Kutipan buku nonfiksi tersebut memaparkan tentang ….
A. identitas buku dan ikhtisar isi buku
B. ikhtisar isi buku dan kekurangan buku
C. identitas buku dan kelebihan buku
D. ikhtisar isi buku dan kelebihan buku
E. judul buku dan ikhtisar buku

Jawaban: C. identitas buku dan kelebihan buku

Pembahasan: 
pada paragraf pertama disebutkan judul dan nama pengarang, pada paragraf kedua dikatakan bahwa “buku ini tergolong buku pelajaran yang materinya disajukan dengan bahasa yang lugas dan ilustrasi yang menarik.

7. Perhatikan ulasan buku nonfiksi berikut!

Buku bersampul hijau dan kuning ini berisi 196 halaman dan terdapat 8 bab, 4 bab pada pembahasan pertama, 4 bab lainnya pada pembahasan kedua. Pada pembahasan pertama yaitu kegiatan bersama, Bab I tertulis pada halaman 1, Bab II terdapat pada halaman 25, Bab III (Keperluan Hidup) tertuang dalam halaman 47, Bab IV berisi “Melejitkan potensi diri” tertulis pada halaman 73, Pada pembahasan yang kedua yaitu Bab V pada halaman 103 membahas menghargai kreativitas, Bab VI membahas tentang “Budaya Daerah” Bab ini tertulis pada halaman 125, Bab VII membahas tentang “Menguasai ILmu Pengetahuan” Bab VIII membahas tentang “Kegiatan Berkesan”. Pada akhir buku ini terdapat Epilog ditulis pada sampul belakang.


Kutipan tersebut memaparkan tentang ….
A. identitas buku
B. ikhtisar isi buku
C. kelebihan dan kekurangan buku
D. kesimpulan
E. judul buku

Jawaban: C. kelebihan dan kekurangan buku

Pembahasan: 
Wacana tersebut membahas satu per satu bab pada buku tersebut.

8. Berikut contoh judul karya nonfiksi, kecuali ….
A. Praktik Penyuntingan Kalimat
B. Kritik Sastra Feminis
C. Pengantar Ilmu Antropologi
D. Sejarah Kesusasteraan Melayu Klasik
E. Perempuan di Titik Nol

Jawaban: E. Perempuan di Titik Nol

Pembahasan:
Perempuan di Titik Nol adalah antologi cerpen karya El Saadawi yang diterjemahkan oleh Moctar Lubis. Antologi cerpen termasuk dalam karangan fiksi.

9. Berikut judul antologi cerpen, kecuali…
A. Rumah Kaca karya Pramodya Ananta Toer
B. Cerita dari Blora karya Pramodya Ananta Toer
C. Robohnya Surau Kami karya A.A. Navis
D. Dari Ave Maria ke Jalan Lain ke Roma karya Idrus
E. Senyum Karyamin karya Amat Tohari

Jawaban: A Rumah Kaca karya Pramodya Ananta Toer

Pembahasan: 
Rumah Kaca karya Pramodya Ananta Toer merupakan salah satu novel dari tetralogi Pramodya. 

10. Berikut yang bukan ciri tulisan nonfiksi adalah ….
A. berbentuk tulisan ilmiah
B. berusaha mencapai tahap objektivitas yang tinggi
C. berusaha menarik
D. bahasa bersifat konotatif
E. menggugah nalar

Jawaban: D. bahasa bersifat konotatif

Pembahasan:
Ciri tulisan nonfiksi adalah berbentuk tulisan ilmiah, berusaha mencapai taraf objektivitas yang tinggi berusaha menarik dan menggugah nalar.

Latihan Soal Bahasa Indonesia Kelas 12 Bab 7 Nilai-Nilai dalam Buku Pengayaan ~ sekolahmuonline.com

Kerjakan soal latihan berikut. Kemudian jawaban dapat dicocokan dengan kunci jawaban yang ada di bawah/yang sudah disediakan di akhir soal latihan. Selamat belajar.

Bacalah penggalan cerpen berikut untuk nomor 1 s.d. nomor 3.
Tatkala aku masuk sekolah Mulo, demikian fasih lidahku dalam bahasa Belanda sehingga orang yanga hanya mendengarkanku berbicara dan tidak melihat aku, mengira aku anak Belanda. Aku pun beratambah lama bertambah percaya pula bahwa aku anak Belanda, sungguh hari-hari ini semakin ditebalkan pula oleh tingkah laku orang tuaku yang berupaya sepenuh daya menyesuaikan diri dengan langgam lenggok orang Belanda.

“Kenang-kenangan”
oleh Abdul Gani A.K

1. Sudut pandang pengarang yang digunakan dalam penggalan tersebut adalah ....
A. Orang pertama pelaku utama
B. Orang pertama pelaku sampingan 
C. Orang ketiga pelaku sampingan
D. Orang ketiga pelaku utama
E. Orang ketiga serba tahu

2. Watak tokoh “aku” dalam penggalan cerita tersebut adalah . . . .
A. percaya diri
B. adaptif
C. sombong 
D. rajin berusaha
E. mudah dipengaruhi

3. Amanat dalam penggalan cerpen tersebut adalah. . . .
A. Jangan cepat menyerah pada keadaan bagaimanapun juga.
B. Jangan membuang waktu selagi masih ada waktu.
C. Sebaiknya kita menyesuaikan diri sesuai keadaan.
D. Jangan lupa diri bila menguasai bahasa orang.
E. Jangan mudah dipengaruhi oleh orang lain.

4. Bacalah kutipan cerita berikut!
Anita merasa malu dan kurang percaya diri kalau berkumpul dengan teman-temannya. Tubuhnya kecil dan mengeluarkan bau tak sedap. Teman-temannya sering meledek dan menggodanya. Anita ingin penampilannya berubah. Dia ingin buktikan kepada teman-temannya bahwa ia bisa tampil bersih dan tidak kalah besar. Anita pun bangun pagi dan rajin membersihkan diri. Ia tidak malas lagi mencari makan. Berkat ejekan teman-temannya, dirinya membuang jauh-jauh sifat malasnya.

Nilai moral pada kutipan cerita tersebut adalah….
A. Dalam pergaulan harus memusnahkan sikap berkuasa
B. Dengan teman harus saling menggoda dan meledek
C. Berusaha menjadi lebih baik agar percaya diri
D. Kurang percaya diri hal biasa dalam pergaulan
E. Banyaklah makan dan sering-seringlah mandi

Bacalah penggalan cerpen berikut dengan cermat !
“Bangsat, siapa kau,”Haji Basuni membentak dan ketika menajami mukaku dengan geramnya ia hendak mencengkeram aku. Setengah takut aku mundur dan menjawab;
“Aku teman Umi dan Latifah.” Dan tiba-tiba benciku timbul terhadap haji itu.
“Tapi, aku larang kau dekati mereka, mengerti anak lapar?”
Betapa tersinggungku mendengar kata-kata terakhir haji itu. Tapi, aku tak berani dan tak bisa berbuat apa-apa selain kecut dan mendongkol.
Sesudah haji itu meninggalkan aku dan baru saja aku melangkah, dari rumah Umi terdengar suara gaduh diiringi tangis perempuan, dan itu suara Umi. Ia melolong-lolong dalam sela bentak dan rotan, mungkin bersama kakaknya.

5. Watak tokoh Haji Basumi dalam cerpen tersebut adalah. . . .
A. Keji, tetapi sangat sayang terhadap anaknya
B. Berwibawa dan tegas dalam bersikap
C. Kejam dan kasar dalam berucap
D. Bijaksana, tetapi keras dalam bertindak
E. Kejam dan sangat disiplin
6. Pendiskripsian watak dalam penggalan cerpen di atas dilakukan dengan cara. . . .
A. Tanggapan tokoh lain dan dialog antar tokoh
B. Tanggapan tokoh lalin dan lingkungan sekolah
C. Dialog antar tokoh dan pikiran-pikiran tokoh
D. Deskripsi ciri fisik dan tanggapan tokoh lain
E. Deskripsi gerak-gerik dan lingkungan tokoh

Kutipan cerpen berikut untuk soal nomor 7 dan 8. 
Bacalah dengan cermat!
Pak Kepala Kanwil berkata dengan pelan dan pasti, namun cukup menusuk perasaan Setyani. Sosok pemimpin yang tegas dan kaku menurut Setyani itu berulang kali mengucapkan kata-kata mutiara yang menyebalkan. Hati Setya berletupan. “Ya, Bapak tidak mengalami sih, coba kalau istri Bapak yang harus memilih ultimatum itu. Bagaimana sikap Bapak ? Bagaimana perasaan Bapak? Memang benar sebagai pemimpin Bapak bersikap tegas, tetapi, apakah tidak ada pertimbangan lain yang bersifat lebih manusiawi. Mengapa Bapak tidak menelusur, mengapa suamimu pindah? Apa alasan pindah tugas? Bapak hanya menyapu rata. Bapak hanya mengambil bersih, mengambil permukaannya saja, tanpa mengikutsertakan perasaan. Yang ini telah dilupakan Bapak juga dalam sebagai kepala rumah tangga yang dalam kesehariannya juga dikelilingi oleh anak dan istri yang setia? Di kantor memang Bapak pemimpin yang wibawa dan tegas. Tetapi apakah salah jika mengambil keputusan dan mengeluarkan dogma, Bapak mengikutsertakan sisi lain sebagai bahan pertimbangan, yaitu nurani dan kemanusiaan misalnya. Semua permasalahan toh ada solusinya.

7. Amanat yang diungkapkan dalam penggalan cerpen tersebut adalah. . . .
A. Jadilah pemimpin yang adil dalam menjalankan tugas
B. Seorang bawahan harus dapat menerima keputusan seorang pemimpin
C. Pemimpin harus bisa memisahkan antara tugas dan kewajiban
D. Pengambilan keputusan hendaknya mempertimbangkan kemanusiaan
E. Seorang pemimpin juga berkewajiban akan keluarganya sendiri 

8. Nilai moral yang terkandung dalam penggalan cerpen tersebut adalah. . . .
a. Pemimpin yang baik mengambil keputusan secara tegas dan mempertimbangkan kemanusiaan
b. Sikap tegas dan wibawa pemimpin kepada bawahannya tanpa pilih kasih atau adil
c. Kesulitan seseorang dalam mengambil keputusan yang terbaik karena mempertimbangkan keadilan
d. Kepedulian pemimpin terhadap masalah tugas dan keluarga yang kedua hal tersebut sama beratnya
e. Resiko seorang pegawai dalalm menjalankan tugas dan kewajiban sebagai anak buah

Kutipan cerpen untuk soal nomor 9 sampai dengan 11.
Bacalah dengan saksama !
(1) Agaknya budaya modern yang memusingkan otak seorang guru desa seperti saya, sudah demikian berakarnya di hati anak muda kita. (2) Dan yang lebih menakutkan, sudah mulai menjalar dan menyentuh anak desa, termasuk anak saya. (3) “Good morning , Pak Marjuki, how are you hari ini?” Tanya seseorang mengagetkanku. (4) Rasa kagetku berubah menjadi takjub, bingung dan takut.(5) Di depanku berdiri sesosok makhluk modern, mirip yang ada di sinetron televisi. (6) Aku begitu ketakutan sampai tidak bisa mengatakan sepatah kata pun. (7) Ternyata sulur-sulur akan modernisasi mulai menjalar ke tempatku mengajar. (8) Damainya hutan pinus di lereng gunung yang memagari dusun kecil ini mulai terusik oleh keganasan budaya “gaul”. (9) Bahkan di depanku korban “gaul” seolah mau menerkamku. (10) Betapa tidak, Bu Guru Istikomah datang dengan tampang baru, rambutnya yang ikal panjang hitam indah, kini berubah lurus bagai sapu ijuk kena percikan cat coklat.

9. Pembuktian watak tokoh “aku” yang pencemas dalam kutipan tersebut terdapat pada kalimat nomor. . . .
A. (1),(2), dan (8)
B. (1),(4), dan (6)
C. (2),(6), dan (7) 
D. (4),(6), dan (9)
E. (4),(8), dan (10)

10. Pendeskripsian watak “aku” berdasarkan kutipan cerpen tersebut melalui. . . .
A. gambaran fisik tokoh 
B. ucapan tokoh lain 
C. pikiran tokoh
D. dialog antartokoh
E. uraian pengarang 

11. Sudut pandang yang digunakan oleh pengarang dalam kutipan cerpen tersebut adalah. . . .
A. Orang pertama pelaku pertama 
B. Orang ketiga pelaku utama 
C. Orang pertama pelaku sampingan 
D. Orang ketiga pelaku sampingan 
E. Orang ketiga serba tahu 

Penggalan cerpen berikut ini untuk soal nomor 12 s.d 14 
Bacalah penggalan cerpen berikut!
Ceritanya hari itu tanggal 10 November, sejak pagi hujan gerimis, Bapak memasang bendera, kemudian dari teras rumah dipandanginya bendera yang mulai basah terkena hujan. Rupanya Bapak tidak rela jika benderanya basah. Oleh karena itu; kemudian dicabutnya tiang bendera yang terbuat dari bambu itu dan dipanggulnya menuju tempat yang teduh. Tak lama kemudian hujan reda, dipasangnya kembali tiang itu di halaman. Namun, ketika beberapa jam kemudian hujan turun lagi. Lantas diambilnya lagi tiang bendera itu dan dibawa ke tempat yang teduh. Hal itu terjadi sampai beberapa kali. Tentu saja melihat ulah Bapak seperti itu, Mas Toro, calon suami Mbak Nurul tertawa. Dan hal itu membuat kakakku malu.
Setelah makan siang dengan suara keras kakakku bercerita. “Ibu kenal Pak Samsuri, Pakde Mas Toro? Dia juga pejuang Angkatan ’45. Dulu katanya pernah berjuang bersama Bapak, tapi orangnya sederhana ya, Bu. Tidak pernah menunjukkan kalau dirinya mantan pejuang”
Dia terus bicara seperti penyiar radio yang tanpa meminta pendapat pendengarnya. Kami semua tahu untuk siapa cerita itu ditunjukkan dan Bapak mengerti kalau kakakku tengah menyindirnya. Dengan kalem Bapak menyahut. “ Samsuri itu tentara, tapi tidak pernah ikut berperang, tugasnya di bagian logistik. Jadi tahunya, ya, makanan saja. Bilang sama Toro, pacarmu itu, kalau pakdenya tentara yang takut sama bedil!”
Mendengar omongan Bapak seperti itu, Mbak Nurul sangat tersinggung. Akibatnya, dia tidak mau bicara dengan Bapak sampai beberapa hari.
( Benderaku, Atfi Laili Khusnawati)

12. Konflik yang terdapat dalam cuplikan cerpen tersebut adalah….
A. Perasaan marah bapak terhadap seisi rumah.
B. Mbak Nurul merasa sedih terhadap bapak 
C. Ketidakrelaan bapak tinggal di rumah
D. Perasaan marah Mbak Nurul kepada bapak
E. Rasa penyesalan bapak menjadi pejuang
13. Penyebab terjadinya konflik dalan kutipan cerpen tersebut adalah….
A. Bapak tidak rela jika benderanya basah terkena air hujan 
B. Mas Toro malu memiliki pakde yang takut dengan bedil 
C. Bapak mengejek Pak Samsuri, pakde pacar Mbak Nurul
D. Mbak Nurul marah karena pacarnya diejek Bapak
E. Bapak adalah pejuang Angkatan ’45 yang pernah berperang
14. Peristiwa yang terjadi akibat konflik adalah…
A. Bapak tetap dengan pendiriannya, sangat mencintai bendera.
B. Mas Toro senang melihat bapak bersikap berlebihan terhadap bendera.
C. Ibu memaklumi sikapBapak yang sangat menghormati bendera.
D. Mbak Nurul sangat tersinggung mendengar perkataan Bapak.
E. Mbak Nurul tidak mau bicara dengan Bapak sampai beberapa hari. 

Cermatilah kutipan cerpen berikut ini!
Tardi kembali diam. Ia benar-benar merasa bingung dengan permintaan istrinya yang dianggap tidak masuk akal, aneh, janggal. Betapa tidak, di saat orang susah mendapatkan pekerjaan, Asfina justru ingin berhenti kerja. “Apa karena pendapatan kamu tidak sesuai dengan yang kita harapkan?” Tardi kembali melontarkan pertanyaan, setelah cukup lama ia menunggu reaksi dari istrinya. Namun, Asfina tetap bergeming. Pertanyaan ini dilontarkan Tardi, lantaran istrinya pernah melontarkan kekecewaannya dengan besarnya gaji yang ia terima setiap bulan. Memang, gaji yang diterima Asfina setiap bulan nyaris pas-pasan.“Jika dihitung-hitung saya ini jadi seperti orang kerja bakti, Mas,” kata Asfina. “Kalau memang begitu, ya lebih baik kamu tidak usah kerja saja, Dik,” komentar Tardi setelah berkali-kali istrinya melontarkan kalimat yang sama, ketika itu. “Ya, bukan tidak ada hasilnya, Mas,” ujar Asfina. “Tadi kamu bilang kerja bakti. Lalu kenapa....” “Maksud saya bukan itu hasilnya.” “Lantas?” “Saya merasa senang apabila ada murid yang berprestasi. Bangga bila apa yang saya ajarkan dapat bermanfaat bagi mereka. Jadi, bukan materi yang saya peroleh, Mas. Melainkan kepuasan batin.”

15. Keterkaitan peristiwa dalam kutipan cerpen tersebut dengan kehidupan sehari-hari adalah....
A. Suami bingung dengan istri yang bekerja.
B. Istri kecewa dengan besaran gaji setiap bulan.
C. Suami melarang istri bekerja.
D. Guru senang bila muridnya berprestasi.
E. Suami peduli dengan istrinya yang ingin bekerja.

Kunci Jawaban Latihan Soal Bahasa Indonesia Kelas 12 Bab 7 Nilai-Nilai dalam Buku Pengayaan

1. A --- 9. B
2. B --- 10. C
3. C --- 11. A
4. C --- 12. D
5. C --- 13. C
6. C --- 14. E
7. A --- 15. D
8. A

Demikian postingan Sekolahmuonline yang menyajikan contoh soal Bahasa Indonesia kelas 12 Bab 7 Nilai-Nilai dalam Buku Pengayaan lengkap dengan kunci jawaban dan pembahasannya. Soal kami rujuk langsung dari Modul PJJ Bahasa Indonesia kelas 12 SMA. Semoga bermanfaat, silahkan baca-baca postingan Sekolahmuonline yang lainnya.

Soal Bahasa Indonesia Kelas 12 SMA/SMK/MA/MAK Lengkap:

Posting Komentar untuk "Soal Bahasa Indonesia Kelas 12 Bab 7 Nilai-Nilai dalam Buku Pengayaan ~ sekolahmuonline.com"

Memuat...